DILEMATIS KURIKULUM PENDIDIKAN SD

Saya menulis ini hanya dari kaca mata masyarakat awam, saya hanya seorang ibu rumah tangga biasa yang amat mencemaskan kondisi pendidikan dan pelajaran di sekolah dasar.

Kemarin saya sempat menulis status di facebook tentang pelajaran kelas 3 SD itu nyaris sama dengan pelajaran SMP belasan tahun lalu pas jamannya saya sekolah dulu. Lalu Taofiqussalam memberi komentar begini: “Bener bunda, menurutku belum layak anak SD menerima pelajaran seperti itu. Dinas Pendidikan perlu meninjau ulang masalah kurikulum.”

Setali tiga uang dengan pendapat seorang guru olahraga saya pas SMA dulu. Beliau juga mengaku agak kebingungan dengan pelajaran keponakannya yang masih SD. Materinya sudah sangat ‘tinggi’ dan ‘sulit’ untuk diterima anak-anak.

Kata beliau lagi, untung kalau orang tuanya pernah sekolah, minimal sampai SMA seperti saya, kan bisa mengajari anak. Lah kalau pendidikannya SD saja tidak khatam bagaimana?

2 pendapat tersebut benar-benar membuat saya merenung. Karena saya benar-benar merasakan sendiri hal ini pada anak saya Fikri yang masih kelas 3 SD. Setiap saya membantunya mengerjakan PR, saya jadi merasa jadi anak sekolah yang baru belajar juga, karena materi pelajarannya amat sangat berbeda dan juga baru dibandingkan masa-masa saya sekolah dahulu.

Sebagai contoh kecil saja adalah pada pelajaran IPA, istilah-istilah Biologi tentang penggolongan tumbuhan seperti Monokotil, Dikotil. Tentang hewan ovivar, vivivar, herbivora dan karnivora sudah ada dan harus dipelajari di kelas 3, yang mana dahulu saya baru mempelajari ini pada saat SMP. Untuk pelajaran yang lebih menguras otak seperti matematika, jangan ditanya lagi bagaimana tingkat kesulitannya. Satu kata ‘STRESS’ cukup menjelaskan.

Memang, semua ini demi kemajuan pendidikan bagi generasi penerus bangsa. Tapi toh, ternyata, pada penerapannya kita dihadapkan pada dilema. Banyak anak-anak yang tidak bisa menerima pelajaran dengan maksimal karena tidak atau kurang mengerti pada pelajaran yang disampaikan di sekolah.

Belum lagi para murid dituntut untuk belajar aktif dan mandiri dengan sarana buku penunjang dan alat pendukung belajar yang terbatas. Tak apa jika di semua sekolah negeri memiliki fasilitas seperti komputer dan buku-buku perpustakaan yang memadai. Kenyataan di lapangan semua itu masih barang langka, kalaupun ada, penggunaannya belum seperti yang diharapkan.

Sementara, buku yang menjadi pegangan para siswa hanyalah LKS (Lembar Kegiatan Siswa) yang lebih mengutamakan soal-soal dan latihan-latihan tapi minim materi penjelasan. Berkali-kali saya harus mencari jawaban di luar buku, beruntung jika kita melek teknologi, masih bisa mencari referensi di internet. Kalau tidak? Siap-siap dengan kolom jawaban kosong dan nilai NOL.

Terlebih lagi, saya lihat, lebih mengutamakan pelajaran umum dan nilai akademis. Untuk program pendidikan karakter dan kerohanian (pelajaran agama) masih sangat kurang. Terbukti dengan pelajaran seperti matematika yang bisa sampai 4 kali dalam seminggu, dan agama hanya 1 atau 2 kali pertemuan saja. Sungguh sangat disayangkan.

Dulu-dulu juga, saat anak saya masih TK B. Guru-gurunya sempat memberi penjelasan pada kami selaku orang tua murid tentang les membaca dan menulis yang ‘terpaksa’ diwajibkan pihak sekolah.

Kata mereka, seharusnya sekolah TK, pada hakikatnya sebagai pendidikan usia dini hanya memperkenalkan sedikit saja tentang calistung. Yang utama adalah kegembiraan bermain dan sosialisasi anak-anak. Tapi karena saat masuk SD sudah harus bisa membaca dan menulis, maka anak-anak TK ‘terpaksa diwajibkan’ mengikuti les secara intensif 3 kali seminggu dan diberi tambahan jam pelajaran.

Sungguh, semua yang saya jabarkan di sini amat membingungkan saya (dan mungkin beberapa orang tua di luar sana). Rasanya anak-anak sudah dibiasakan dengan ‘tekanan’ yang diharuskan seperti ini.

Malah kadang para tenaga pengajar juga semakin menambah kadar penekanan ini (dengan cara mengajar yang ‘keras’ dengan berbagai aturan dan tumpukan PR setiap hari). Ya, memang bukan salah para guru. Mereka hanya menerapkan program kurikulum pendidikan yang telah ditetapkan.

Entahlah. . .

Akhir kata, saya hanya berharap suatu saat nanti, Presiden dan Menteri dan Dinas Pendidikan membaca postingan ini.


Artikel terkait:
Pendidikan Gratis ???

30 thoughts on “DILEMATIS KURIKULUM PENDIDIKAN SD

  1. @eanreana,

    Sama dgn anakq. Karena saat daftar pelajaran kadang ada buku yg tertinggal dan kdg mata pelajaran berubah2 tak sesuai jadwal, akhirx semua bukux di bw dlm tas. Ia kapok, saat PRx ketinggalan ia dihukum berdiri di dpn kelas. Malu ktx.

    Like

  2. @Bambang Wahyu Widodo,

    wa alaikum slm.
    Krn itulah, besar harapan sy melalui tulisan kecil ini agar ada perubahan yg lbh baik. Smoga, amin.

    Like

  3. @Taufiqussalam,

    se7. Mlh pengulangan di SD itu berupa tinggal kelas setahun lg. Kasian juga kdg liat anak2 tak naik kelas krn ada beberapa pelajaran yg nilaix kurang.

    Like

  4. Bener bgt, adek sy jg gtu
    pas sy bntu ngrjain PR ny..

    Hufft.. masa SD itu wktu sneng2ny main, klo disuguhi pljrn tingkat tinggi anak susah mngrti..
    Klo ank'y pinter sih bagus, tp ini kdg ada guru yg nyuruh murid'y m'pelajari sendiri dg alasan ank harus aktif.
    Sdg Guru ga mw repot2 ngjelasin, trus apa dunk fungsi guru klo bisa'y cuma ngasi tugas?

    Like

  5. askum sobat slankers…

    Kunjungan pagi stgah siang stengah lapar,,,,, 😀

    post x mantaaaaaapppppp

    Thëηgkĭüù…..

    Salam piss love unity respect

    by :
    SLANKERS-JATIM™

    Like

  6. Assalamu'alaikum wr.wb…

    Saya kira cuma di tempatku aja yg kyak gitu,, dimana seorang anak TK harus mengerjakan pelajaran SD ..
    Beberapa wktu yg lalu saya melihat lembar ulangan keponakan saya yg masih TK di situ alu lhat ada pertanyaan
    '' siapa yg menciptakan manusia..??
    ''Apakah arti iman..??
    Dll…
    Tapi Alhamdulillah jawaban dari keponakan saya ternyata sangat memuaskan…
    Dan yg sangat di sayangkan lagi,, pelajaran bahasa asing lebih di utamamakan dalam sekolah di negara kita dari pada bahasa sendiri,,termasuk juga pelajaran agama di sekolah2 ternyata sekarang sudah sangat minim.
    Sangat berbeda jauh dg wktu saya sekolah dulu, dalam 1 minggu saya harus menghafal beberapa dalil dari ayat2 Al-Qur'an maupun Hadist (beserta arti dan makna)…
    Tapi sekarang telah di geser dg bahasa inggris…
    *ironis..

    Like

  7. Idem juga mb keluhanya..
    Klo dulu anak masuk tk udah sampai tangan kiri ke telinga kanan langsung masuk,,
    la skrng masuk tk paling tidak harus mengenal beberapa huruf abjad..
    kasihan deh anak2 kita dibetot meninggalkan kekanakanya yg bisanya nangis dan tertawa…
    karena klo pas didaftarin tk nangis bakal gak diterima masuk tk favorit..

    Lah apa gunanya kita masukin sekolah klo kita sndiri udah bisa ngajarin baca tulis ya ?

    Klo dulu fokus beberapa mata pelajaran aja tp kebanyakan mumpuni,,mendiang ibu saya,,saya juga he ngitung gak pake kalkulator bisa sampai 6 digit,,kali pembagian hafal diluar kepala,pendindikan jg yg sifatnya umum,yg bisa dipakae langsung terjun dlm kehidupan..misal tatakrama,,
    dan ternyata yg kita pakai dlm kehidupan setelah usai sekolah lebih berperan EQ nya ketimbang IQ nya ya..

    Klo sekarang terlalu dipaksakan pada anak untuk belajar berbagai ilmu akademis,bahkan pr anak smp aja kebanyakan suruh nyari di google..
    yg gak punya laptop jd di bela belain kredit hi hi hi…

    Like

  8. Idem juga mb keluhanya..
    Klo dulu anak masuk tk udah sampai tangan kiri ke telinga kanan langsung masuk,,
    la skrng masuk tk paling tidak harus mengenal beberapa huruf abjad..
    kasihan deh anak2 kita dibetot meninggalkan kekanakanya yg bisanya nangis dan tertawa…
    karena klo pas didaftarin tk nangis bakal gak diterima masuk tk favorit..

    Lah apa gunanya kita masukin sekolah klo kita sndiri udah bisa ngajarin baca tulis ya ?

    Klo dulu fokus beberapa mata pelajaran aja tp kebanyakan mumpuni,,mendiang ibu saya,,saya juga he ngitung gak pake kalkulator bisa sampai 6 digit,,kali pembagian hafal diluar kepala,pendindikan jg yg sifatnya umum,yg bisa dipakae langsung terjun dlm kehidupan..misal tatakrama,,
    dan ternyata yg kita pakai dlm kehidupan setelah usai sekolah lebih berperan EQ nya ketimbang IQ nya ya..

    Klo sekarang terlalu dipaksakan pada anak untuk belajar berbagai ilmu akademis,bahkan pr anak smp aja kebanyakan suruh nyari di google..
    yg gak punya laptop jd di bela belain kredit hi hi hi…

    Like

  9. Saya rasa kurikulum yg seperti itu tidak akan menambah kecerdasan anak
    Nantinya cuma membuat anak malas belajar karena pelajaran yang tidak bisa dia cerna
    Benar tuh, dinas pendidikan perlu peninjauan lagi
    Mkasih artikelnya bnda 🙂

    Like

  10. @Emma ツ,

    itulah, saban hari anak sy dikasih PR yg blm/sdkt sj dijelaskan oleh gurux. Di rmh disuruh dipelajari dahulu. Baru besok2 ntar dibahas/dijelaskn sama2.

    Lg2 sy yg kelimpungan nyari cara buat jelasin ke anak.

    Like

  11. @Djacka Artub,

    kemarin pas msh kelas 1 dan 2 bhs Inggris juga jd materi ulangan. Jdx anak2 yg baru sj bljr menulis dan bc itu kebingungan. Membc yg bhs Ind sj mrk blm lancar, apalg bhs inggris.

    Pdhl dahulu bhs ing bru dikenalkn pas kls 1 SMP.
    Untung pas kls 3 ini bhs Ing sementara ditiadakn.

    Like

  12. Bener kata masta taufiq, kurikulum musti di refisi ulang.
    Sekarang tiap tahun standart nilai kelulusan rata" sllu di naik kan, walhasil tiap detik" kelulusan para ortu yg mati matian carikan biaya anknya harus gulung koming karna anak mrk tdk lulus. Pupus harapan yg diidamkan.
    Bagaimana mau lulus 100 persen murid kalau pondasi awal otak nya saja di jejali dg kerumitan ilmu yg diserap tak sesuai porsi dan kapasitas.
    Alih2 pemerintah melakukan ini untuk meningkatkan kualitas tunas bangsa, but liat hasilnya, tara… Banyak fihak yg kalang kabut beradaptasi dg tuntutan yg harus ngoyo lan ngongso.

    Like

  13. :):):):):):):):):):):):):):):):):):)
    jaman dah berbeda jauh,pelajaran waktu jaman kita sekolah utk kelas SMP,sekarang utk kelas 3 SD,apalagi guru2nya sekarang banyak malesnya,dikit2 LKS,jd anak males nulis dan daya hafalnya berkurang jauh.makasih.:):):):)ditunggu kunjungan baliknya di blog aku ya.
    Membangun KEDEKATAN lewat TELEPATI
    http://serpihanfb.mywapblog.com/membangun-kedekatan-lewat-telepati.xhtml
    Bumi yang Memiliki Retak
    http://serpihanfb.mywapblog.com/bumi-yang-memiliki-retak.xhtml

    Like

  14. bener bund…
    Pertama adik saya yang sering ingin mebelajar xtra di rumah kpd saya.
    Trnyata pas lihat materinya sangat luar biasa, belum pantas ntk seusianya.
    . . Sya jg pengajar d smp. .
    Pelajaran yang msuk d sma , Sdah jd kurikulum d smp

    Like

  15. ha..ha… Malah sekarang sudah menginjak kurikulum 2013 mbak. Dulu CBSA muspro dan ganti MBS. MBS mengalami perubahan Ke KTSP. Wkwkwkwkwk KTSP belum semaksimal berjalan sesuai harapan (khususnya anak-anak desa/pelosk). Pendidikan sudah dicecar lagi dengan kurikulum baru 2013. Kita menyesuaikan pendidikan luar negeri mbak..?

    Indonsia khususnya pulau Jawa, jika masalah pendidikan sudah kondang dan nomor 2 dibawah Jepang. Berhubung Indonesia ini negara besar dengan berbagai jumlah pulau serta provinsi jadinya Pendidikan kita terasa tertinggal terus dengan negara-negara sebelah.

    KTSP sampai sekarang masih berjalan dan di luar pulau jawa..' itu baru berjalan mbak..? Bisa dibayangkan sendiri. Kelas 3 SD di jawa adalah kelas VI-nya di Irian Barat bahkan diatasnya lagi

    Like

  16. @Reyhanz
    Ah, kamu tu, yang menyulut kepada user dan mengadakan kontest tentang berkomentar yang bagus! Malah begini wujudnya…? Apa kata mereka..?:D

    Like

  17. @RAJA KUTIPAN,

    iya sih pak. Ini memang demi kemajuan pendidikan walau blm sesuai harapan. Yah. . . Smoga ke dpnx bs lbh baik.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s