(MASIH) KOREAN FEVER

Sebenarnya. . . Sejak kapan ya saya suka Korea?

Perasaan booming K Pop sudah lewat, tapi kok saya baru heboh sekarang, sendirian.

Bisa dibilang saya telat banget suka hal-hal berbau Korea (terkhusus drama). Dulu, beberapa tahun lalu saat teman-teman dan saudara bilang tentang drama Korea rame-rame dan asik saya mah gak ngeh dan tak terlalu menanggapi. Secara dulu emang lagi sibuk-sibuknya mengurus anak yang masih baby dan seharian juga full bantuin suami berdagang pas masih punya satu anak. Jadi, mana ada waktu?

Trus, saat salah satu TV swasta nasional intens dan konsisten menayangkan drakor saya cuma sempat memajang mata dan kekaguman saya di beberapa judul drama saja. Bayangkan, dari sekian banyak judul drakor yang tayang saya cuma sempat lihat sekitar 4 cerita. Dan sekarang, sedihnya, stasiun TV itu udah gak lagi menayangkan drakor. Putar haluan ke genre drama dan sinetron lokal yang didominasi oleh perebutan suami. Ckckck. . .

Jadi kalo mau liat drakor ya kepaksa lewat DVD.

Kayaknya, opsi pemasangan TV berlangganan perlu ditinjau kembali. Sumpah, saya sebagai ibu rumah tangga dibuat kecewa berat dengan tayangan TV lokal.

Tapi yang namanya tayangan hiburan sebagus apapun tetap saja kita perlu bijak saat memilihnya jadi tontonan, apalagi kayak saya yang gak mungkin bisa selalu nonton sendirian, kan ada anak-anak. Positif negatif tetap saja ada.

Nah, kira-kira inilah yang membuat saya betah dan agak-agak maniak Korean fever (dan juga kayaknya yang bikin drakor laris manis di jagad Asia termasuk Indonesia):

1. CERITA

Saya itu kalo suka film atau drama gak terlalu maniak dengan tokohnya. Yang penting cerita dan alurnya, kalo ceritanya udah bagus ditambah pemainnya enak dan bagus pula. Pasti betah deh. . .

Pun saat nonton drakor pertama kali gak ada artis yang difavoritkan (belum). Cerita-cerita di drakor emang patut di kasih 4 jempol.

2. LOKASI

Ini nih, yang paling membuat mata betah banget liat drakor dan juga konon membuat dunia pariwisata Korea Selatan maju pesat. Lewat film dan drama mereka sukses membuka mata dunia tentang betapa indahnya negara mereka dan pantas menjadi list tempat destinasi wisata.

Mulai dari romantisme ala angin sepoi pantai, patah hati di taman di bawah guyuran hujan nyampe kesejukan area perkebunan. Semuanya nampak pas dan natural banget antara pemilihan lokasi syuting, cerita dan scene adegan yang diambil. Daebak banget lah pokoknya!!

3.LAGU PENGIRING DAN ORIGINAL SOUNDTRACK

Apa lagi?

Setelah 2 hal di atas, yang paling membuat kebahagiaan terasa lengkap saat melototin drakor adalah lagu-lagu OSTnya yang bener-bener ciamik. Sampai-sampai lagu tersebut seakan jadi satu kesatuan dengan adegan di dramanya. Jadi saat di suatu tempat denger lagunya otak jadi langsung refleks memutar scene demi scene di drama yang ada OST tersebut. Kok bisa ya lagu ama film/drama udah kayak kembar siam tak terpisahkan?

Kebayang kan gimana romannya pas jatuh cinta ada lagunya, pas patah hati ada lagu sedihnya? Ah, para Korean maniac pasti tahu lah lagu OST apa yang paling “OST gue banget” bagi mereka. Ayee. . . .

4. PANDAI MENCIPTAKAN KETEGANGAN

Siapa bilang kalo drakor identik dengan kisah romantik yang melow selalu? Ada kok yang ceritanya dibumbui action dan menegangkan. Tapi menurut saya yang drakor romantis sekalipun selalu menegangkan buat saya. Mereka emang pandai mengambil jeda dan memainkan adegan pada saat yang tepat yang sekiranya membuat para penonton enggan beralih tempat.

5. KARAKTER

Ini juga penting banget dalam suatu cerita, dan lebih penting lagi memilih dan menentukan karakter yang akan diperankan oleh pemain yang sesuai dengan wajah atau kemampuan si pemeran. Tak diragukan lagi, drakor emang jagonya.

6. MENGAJAK PENONTON JADI TAHU

Setiap nonton drakor saya sering merasa mengalami sendiri atau minimal berandai-andai. Mereka juga gak keberatan memberikan penjelasan tentang pembuatan sesuatu di drama mereka atau menerjemahkan istilah-istilah yang sulit dimengerti.

7. ARTIS

Saya meletakkan ini di urutan terakhir karena emang sengaja. Saya kurang suka karena konon katanya artisnya banyak manusia rakitan hasil oplas, dan kadang polesan make up pada wajah pemeran pria membuat saya merasa kurang sreg.

Tapi memang tak dipungkiri mereka memang rupawan, dan ada juga beberapa yang saya suka. Tapi jujur, artis lokal kita pun tak kalah rupawan dan menawan hanya saja belum kebagian cerita yang menggugah jiwa, masih berkutat di sinetron yang itu itu itu itu saja.

Nah, kiranya itulah pendapat saya tentang hal positif dan kenapa saya suka drama Korea. Sebenarnya saya berharap sinetron lokal bisa kembali seperti dulu yang ceritanya jelas dan episode tak terlalu panjang (hm. . .jadi ingat Pertalian, Janjiku, Senja Makin Merah dsb).

Nanti saya akan bahas tentang hal-hal negatifnya, jadi jangan kapok dan tunggu posting selanjutnya.

24 thoughts on “(MASIH) KOREAN FEVER

  1. haha sy jg bru suka drama korea sjak drama bbf,
    indosiar statiun tv yg dulunya dipenuhi gemerlap drama korea yg bgus2 gk prnah ktinggalan stupun drama nya, tpi skrg malah brpindah jdi jam tayang sinetron KDRT….xixi

    kalo yg bwt sya jd suka k-drama
    , Ceritanya dibuat semenarik mungkin(gak bertele-tele)
    genrenya macem2, ada yang romance, drama, misteri, suspense,
    comedy, detective, action, sejarah, drama profesi (orang awam pasti
    taunya kl drama korea ittu romance semua, tapi emang itu yang paling banyak sih )
    Episodenya pendek rata-rata 20an episode , bandingkan dengan
    episode sinetron yang panjangnya sampai masuk MURI, atau serial
    hollywood yang ber-season2
    pemerannya bener2 mndalami akting (meski wajahnya permak sana permak sini, gak masalah, yang penting aktingnya good)
    banyak kata2 motivasi yg bsa mnginspirasi kita…..

    srkg lgi suka nonton drama korea Ojakgyo brother diindosiar critanya super duper keren hahaha #komen ku kpnanjangan#

    Like

  2. @Fany tasticツ,

    se7 deh sama kamu, bgt.
    Itulah yg membuat sy betah liat drakor, apalg tentang profesi kyk Good Doctor. Tegangx. . .berasa bnr2 mengalami, juga adegan luka2 berdarah dibuat senyata mungkin. Juga istilah2 medisx dijelaskan dgn baik. Jd saat nnton kt gak di buat melongo aje, jd tmbh pengetahuan juga.

    Yg biasax byk kt2 mutiara dan kutipan motivasi itu ada di drama yg brlatar saeguk atau kerajaan dinasti2 gitu. Filosofis bgt dah maknax kyk yg di Jang Ok Jung.

    Like

  3. Kalo aku tetap suka sama museum teddybearsnya Korea.

    Drakor itu ceritanya tak mudah ditebak seperti sinetron Indonesia. Aku juga sebenarnya suka, tapi sayang ga punya waktu untuk menontonnya.

    Like

  4. Tampilan blognya keren (pengen, maklum newbie) hehe
    Yuuhu sy pecinta drakor dari endless love, waktu itu msh SMA dan terus sampe skr raib dr peredaran, hanya B Channel yg nayangin beberapa drakor lama,,
    Tp huwwa semua sdh nonton πŸ™‚
    Kalau sinetron dr msh tayang seminggu sekali jaman dlu emang udah gk demen n gk nonton hehehe
    Salam sukses, follback bisa? πŸ˜‰

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s