ANTARA WANITA, FASHION DAN BAJU MENYESAL

Sebenarnya sudah lama sekali ingin mengangkat topik ini. Dulu-dulu sempat saya bicarakan di FB, eh ternyata ada juga pria yang mengomentari dan merasakan hal yang sama. Dari pembicaraan dengan teman-teman dan kerabat juga ada pengalaman yang seperti ini. Membuat saya merasa harus menulis ini dengan lebih serius dan sistematis (halah bahasanya!).

Oke, ladies and gentleman ini dia bahasan tentang

ANTARA WANITA, FASHION DAN BAJU MENYESAL

Di tengah perkembangan dunia dan industri fashion terkini yang kian dinamis, kaum wanita dihadapkan pada berbagai pilihan untuk penampilan dan gaya hidup sebagai bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari.

Perihal kebutuhan pokok manusia terhadap bahan sandang (pakaian) tak lagi melulu tentang menutup bagian tubuh yang tak pantas terlihat atau hanya melindungi dari gempuran cuaca panas dan dingin. Mode, ragam dan tata cara dalam hal berpakaian telah sejak lama menjadi trend, simbol dan ikon tersendiri pada masanya, hingga detik ini.

Lalu apa itu yang dimaksud dengan BAJU MENYESAL ??

Adalah pakaian yang entah mengapa setelah dibeli atau selesai dijahit membuat kita kurang puas, kurang suka untuk memakainya. Intinya baju menyesal (yang sebenarnya masih terbilang baru dan bagus) adalah kebalikan dari baju favorit kita (yang walau udah jelek, jadul dan bulukan tapi tetap enak dipakai) itu.

Sebuah pakaian bisa tiba-tiba menjadi baju menyesal karena banyak hal dan sebab. Beberapa diantaranya yaitu:

1. PERUBAHAN BERAT BADAN

Bisa karena menjadi kurus atau gemuk.

Ini persis seperti yang saya alami sekarang ini. Sejak 2 tahun terakhir pasca saya berhenti memberi ASI pada si bungsu, berat badan melonjak drastis dari angka 54 kg (bobot dan pose ideal saya yang gak jauh beda sama Arzetti Bilbina atawa Nadine Chandrawinata; seksi dan slim tak terperi) ke 69 kg (bentuk fisik saya paling mutakhir nan termontok dan bohay tak tertahankan) pemirsa!

Maka jadilah ladies, banyak baju menyesal mendadak yang mesti didiskualifikasi dari arena etalase pajangan lemari yang amat saya cintai. Terhitung ada 6 lembar celana jins keramat, 3 rok bertuah, belasan atasan dan beberapa baju panjang, jubah, gamis yang mesti saya lantunkan sayonaraaa. . . Suksesss menjadi sesak, tak muat dan tak terpakai lagi.

Menjadi salah satu fase tergalau paling nyesek nomor 27 dalam hidup wanita (setelah liat mantan kita pacaran ama sahabat yang ada di urutan 26), yaitu perasaan sedih itu ketika menyaksikan pakaian yang kita cintai tak akan terpakai lagi.

2. PASARAN

Salah satu indikator kalo sesuatu itu sedang tren adalah dari banyaknya orang yang memakainya. Apa iya?

Tapi kalo misalnya dalam satu acara atau kemana-mana banyaknya orang memakai pakaian yang serupa itu, walau gak sama persis, pasti ada dong perasaan aneh itu. Apalagi kalo tren itu bertahan lama, dijamin dah mending punya kita dimuseumkan aja. Haha. . .

3. BAJU KEMBARAN

Ini ni yang bisa bikin shock therapy level tertinggi dan membuat wanita bisa uring-uringan gak jelas selama empatbelas hari dikamar gara-gara pas di acara hajatan atau pesta teman, kita make baju sama persis dengan yang dipakai musuh bebuyutan atau gebetan barunya si mantan.

Asli nyesek pilu deh, apalagi tu baju gak murah dan beli di distro yang diklaim pramuniaganya limited edition. Ini gak dimuseumkan lagi, bisa langsung masukin kardus buat sumbangan korban bencana alam atau panti asuhan.

4. KURANG PUAS DENGAN KONDISI PAKAIAN

Pernah gak setelah beli baju kok tiba-tiba ada yang rasa gak enak, gak pede saat memakainya? Padahal pas mau beli udah dicoba dan oke saja. Atau sudah empat kali bolak balik sampai ileran menjelaskan ke tukang jahitnya, pas tu baju udah selesai eh kok kurang sreg saat dipakai.

Pernahkan pasti?

Kalau saya sering, membuat saya menangisi malam-malam buta saat anak-anak dan bapaknya sudah tidur, memandangi pakaian itu sembari memutar otak sampai 7 kali lapangan sepak takraw dan mikir serius ini baju salahnya apa yak? Kok bisa gak enak dipakainya.

Maka jadilah selama masa aktifnya baju itu bisa jadi jablay abadi yang ditinggal bang Toyib tiga abad, tak tersentuh ladies. Sungguh mengenaskan.

Hal-hal semacam inilah yang membuat saya mendadak kerasukan dan bercita-cita ingin jadi desainer handal sekelas Dian Pelangi atawa Ivan Gunawan. Haha. . . Tapi bagaimana mungkin, membaca saja aku sulit. . . Eh, menjahit saja saya tak bisa. Habisnya kesal juga kelamaan jadi kolektor baju menyesal, walau sudah banyak yang dihibahkan ke orang yang lebih membutuhkan, tetap saja sakitnya tu di sini. Iya to?

Nah, ini ceritaku, apa ceritamu? Baju seperti apa yang membuatmu memberinya label menyesal?

Advertisements

21 thoughts on “ANTARA WANITA, FASHION DAN BAJU MENYESAL

  1. ha..ha..menarik juga tuh pas kata baju menyesalnya mba, kebalikan dari baju favorite ternyata ya..
    Yaps mngkin saya juga punya pengalaman serupa tentng yg disebut baju menyesalnya, menyesal setelah di beli dan aneh wkt di coba di supermarket kayanya keren saya pake, tp pas sampai rumah ada sesuatu yang kurang dan ga sesuai dg selera saya, warnanya mngkin yg jd masalah, mngkin efek lampu di supermarket trsbt yg mmbuat samar akan hal itu..hadeuh..apa saya buta warna ya ups 😳 :mrgren:

    Like

  2. Kirain baju menyesal itu baju mini yg lantas diganggu oleh para preman pasar,. Jhaha..

    Gampang kok bilang aja,
    kalo kegedean trend korea,
    kalo kekecilan trend papua kuno pra sejarah jhaha,..

    Like

  3. @Ryanalfarid,

    haha. . . Bener bener. .

    Kalo gr2 bju mini d ganggu preman itu mah namax menyesal bikin kapok seumur umur. Xixi. . .

    Like

  4. Apa, 69kg? Setara dg 2 karung beras tuh! Kakaka
    Tapi gpp mbak, itu tandanya suami mbak sukses ngasih makan 3x sehari. hehe…

    Aku gk punya baju menyesal, secara body cungkring ini selalu pas make baju lama. Bahkan baju yg beliin Denok junior belasan tahun lalu masih muat ku pakai.

    Like

  5. Assalamualaikum…
    Kl aku bju menyesal tu yg udh ongkos jahitnya mahal tp hasilnya ga memuaskan.

    Beli baju yg pas dicuci ternyata warnanya luntur, trus lunturannya mengenai baju favorit. Ini salah satu baju menyesal juga.

    Ada jg yg ga ada masalah dg modenya, tp ternyata pas dipakai bahannya bikin gatal.

    Ternyata banyak jg y daftar baju menyesalku. Kl d tulis semua, bs nyaingin artikelnya nih!
    Dh ah segitu az cukup!
    Qt bhs dibelakang lyr az! Hehe…

    Like

  6. Klo saya seringnya jadi tukang tadah baju2 menyesal punya adik dan kakak,,mosok klo saya jadiin baju menyesal lagi,jadi kwadrat donk menyesalnya !!…cuma kadang sipemberi baju menyesal suka lupa,,apalagi klo saya pake enak dipandang,,bakal diambil alih kembali…dan klo dah bosen ya saya hibahkan ke sodara atau teman…

    Kesimpulan saya,,baju menyesal di eloe blm tentu jadi posisi yg sama di gue..he he he

    Like

  7. Huahaha salahnya kurang olah raga sih.. Kasusnya hmpir mirip cici (my wife) paska hamil n stlah punya anak prtama jd mkin naik 6 kg dr 51 jd 57 stlh itu bnyak pakaian yg modis mlikny serasa jd pelacur tua yg udh gk bisa kepake, stlah itu ku sarankan olh raga n tiap pagi aku ajak lari pagi kmudian badminton rutin, n hsilnya skarang wow Langsing lagi, 53 euy

    Like

  8. 23.30wib.
    Aku smpe ktawa ng.baca.y.. Lucu..

    Kalo Ak sh biasa aja,
    pernah mnyesal tp bukn krna baju..
    Hehehe. .

    lanjutkan,,,

    Like

  9. sy rasa gk ada baju yg sy sesali, selain jarang beli<baca : bokek terus> sesekali nya beli<a.k.a idul fitri> saya selalu pilih2 dgn teliti. . yaiyahlah duit pas pasan memaksa sy untuk lebih jeli dlm memilih. hehe tp konsepe selalu sama, cari warna yg terkesan gelap biar pas liat kaca gak bakal pedih di mata. kebayang kan kulit manggis mateng dgn kostum merah kontrasnya kayak gmn? haha norak abis πŸ˜€

    Like

  10. Hehe.. Ternyata ada aja istilah baju menyesal. Kalau saya mungkin faktor tinggi badan yg diatas 180'an mbk. Setiap kali mau beli, sulit mencari ukuran bajunya dan akhirnya pergi ke tukang jahit. Apalagi pas waktu membeli lama sekali milihnya, tapi saat dipakai serasa tidak pas dan akhirnya juga, gak jadi beli.. πŸ˜€

    Like

  11. Kalau dalam keluarga, ibu sama kakak perempuan paling anti sama yang namanya baju pasaran. Alhasil, dulu samapi rela PP ke mall yang jaraknya 3 jam perjalanan :3

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s