KETIKA HARGA BERAS NAIK DRASTIS

Beberapa hari terakhir ini pemberitaan media sering menyoroti tentang kenaikan harga beras yang tak terkendali di Ibu Kota. Mendadak terasa ironi karena ini terjadi justru setelah harga BBM diturunkan. Absurd!

Mari, kita bisa sama-sama menjalankan anjuran om Ebiet G. Ade; ramai-ramai kita tanyakan pada rumput yang bergoyang.

Ask why ??

Kalau di Jakarta heboh kenaikannya baru beberapa waktu terakhir ini, justru di daerah saya pulau Borneo ini mahalnya beras sudah berlangsung sejak pasca panen kemarin sampai memasuki musim tanam saat ini. Sama saja, mau hujan mau panas, mau minyak naik apa turun. The rice is expensive.

Mungkin, karena berkurangnya lahan pertanian yang dialihfungsikan oleh bangunan dan perumahan.

Dan barangkali mungkin, karena mulai maraknya bangunan apartemen berlantai puluhan itu. Lalu si Beras nekat naik lift atau tangga menuju lantai tertinggi.

Nyaris tak terjangkau.

Tak terkendali.

Beberapa tak mampu beli.

#di situlah kadang saya merasa sedih.



Sebuah inspirasi dadakan setelah menonton banyolan menohok di acara ILK.

19 thoughts on “KETIKA HARGA BERAS NAIK DRASTIS

  1. @Artikel bebas,

    dimana ada beras gratis krn nanam sndiri??
    Menanam sndiri justru pakai byk modal, mesti dipupuk yg hrgx juga mahal, beli bibit dsb. Skrg ini khdpn petani sdg tdk mudah, mkx hny sdkt yg bnr2 sejahtera. Sistem prtanian, birokrasi, ekonomi dan pemerintahn skrg ini agak kurang brpihak pd kalangan bwh.

    Like

  2. Iya nih Bu
    BBM turun sekarang malah beras yang naik
    Semoga ada langkah yang bijak
    Kasihan dengan Rakyat, mengingat itu kebutuhan paling pokok untuk hidup

    Like

  3. Tak ada rotan, akarpun jadi…!!!
    Tak ada nasi, SINGKONG pun jadi..!!

    Alhamdulillah masih bisa makan sampai sekarang, walaupun hanya seadanya.
    Salam pagi ya @Nona Innah.

    JULOMDE

    Like

  4. hihihii..entahlah mau bgmna kedepannya kalo kemajuan tknologi smakin pesat, pasti akan smakin brkurang lahan persawahan scara alami. Bs2 kaya jepang sdh ada prtanian d dlm sbuah ruangan dg rekayasa dan memanfaatkan kecanggihan IT saat ini. Hmmm
    Disitulah kdg saya merasa jengkel dan ingin ngupil, #ups

    Like

  5. @Mizmar G Aksa,

    kalo ky d Jepang mah kt msh jauh panggang drpd api. Jepang adlh negara industri maju yg sgt melestarikan kearifan dan budaya lokal mrk.
    Sy pnh liat bhw petani d larang keras oleh pemerintah untuk menjual lahan mrk. Smua bibit dan pupuk d sdiakn olh pemerintah dan para petani d gaji krn menggarap swh mrk dan hslx dibeli dgn hrg yg sgt tinggi.

    Jd walau mrk negara maju dgn gedung dan bngunan d mana2 tp pertanian dan kelangsungan pangan tetap terjaga.

    Smoga suatu saat kt bs meneladanix.

    Like

  6. Beras naik jg dipengaruhi minimnya minat masyarakat utk bertani, bhkan di medan menganggap pekerjaan sbg petani itu hal yg terbelakang alias hina dan rendahan. Well pdhl dlu leluhur mereka pnghasil beras berkualitas.

    Like

  7. Tempat saya langka beras mbak :3 kalaupun ada pasti mahal. Jadi sama ibu kalau makan selalu dianjurin untuk dihabisin xD

    Like

  8. memang kita sebaga Rakyat bingung akan hal kenaikan beras disaat harga bbm turun itu, tapi kita ini hanya rakyat biasa jika saya sudah besar semoga menjadi Gubernur Dki karena apa jakarta butuh pemimpin dari betawi bukan Cina maaf agak tidak nyambung

    Like

  9. mmng skrng lgi sulit bos.. tpi sbntr lgi ptani panen psti trun lgi jngn khwatir.. q jga petani blogger 🙂

    mampir ya ada film baru juga keren.. 🙂

    Like

Leave a Reply to Muhammad Arbain Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s