RAFFI’s FIRST DAY SCHOOL

The holiday is over and very busy day!!

Untuk sobat mayaku semuanya, saya dan keluarga mengucapkan mohon maaf lahir batin. Sekarang saya hanya bisa sesekali tampil di blog karena pasca Ramadhan dan Lebaran saya tambah sibuk karena ini bertepatan dengan tahun ajaran baru. Sekarang si adik sudah mulai masuk sekolah TK hari pertama tepatnya tanggal 23 Juli hari Kamis tempo hari.

Saya sempat cemas, takut Raffi rewel dan tantrum kayak si abang terulang lagi. Dulu sempat horor banget ketika Fikri pertama kali masuk TK, 2 bulan lamanya saya mesti menghadapi kengerian pagi karena dia ngamuk terus di sekolah, gak mau pake seragam, ogah berbaris dan jutek sama teman dan guru. Pokoknya dulu itu (sekitar 5-6 tahun sudah berlalu) kita jadi tenar di sekolah sebagai ibu yang paling rempong mengenaskan karena putra kecilnya paling susah diatur dan doyan ngamuk.

Tapi ternyata (tanpa bermaksud membanding-bandingkan anak, hanya sebagai penjelasan. Karena tiap anak itu spesial dan punya potensinya sendiri) Raffi berbanding 180 derajat dengan kakaknya Fikri. Hari pertama sekolah berlalu dengan aman, damai, kondusif dan terkendali. Meski belum bisa mengikuti gerakan dan menyanyi saat berbaris, kelakuan Raffi cukup tertib. Nyess. . . Banget rasanya melihat si kecil masuk sekolah, mau berteman dan penuh semangat. Dan tanpa tempertantrum (ngamuk) tentu saja.

Tapi ‘kepintaran’ Raffi menghadapi hari pertama sekolahnya ini bukan datang begitu saja. Semua itu juga tak lepas dari peran serta si abang Fikri yang sering mengenalkan konsep sekolah dan menemani bermain di sekitar rumah. Karena Fikri juga, Raffi mau masuk sekolah mengaji tiap sore di lokasi yang sama dengan TK pagi. Jadi semacam sosialisasi sebagai bentuk antisipasi saya supaya Raffi gak kaget dan gak takut sekolah karena sudah terbiasa. Dan itu terbukti sangat berhasil, hampir dua bulan Raffi mengaji tiap sore, sehingga ia terbiasa dengan lingkungan sekolahnya walau bertemu dengan banyak orang yang tak dikenal. Dan insha Allah akan tetap diteruskan sekolah mengajinya.

Fikri juga sering main sepeda dengan Raffi, jadi Raffi gak jadi terlalu nempel dengan ‘aroma ketek’ mamanya. Dan yang paling membuat senang adalah Raffi menepati janjinya untuk berhenti ketergantungan ‘mentil addicted’ jika sudah sekolah TK. Karena Fikri terus mewanti-wanti nanti malu sama teman kalo ketahuan masih mentil. Horee. . . Merdeka!! Berhasil berhasil!! #doratheexplorermodeon

Bahkan setelah pulang Raffi bercerita pada neneknya bahwa ada anak yang menangis dan masuk kelas harus sama mamanya. Lalu nenek tanya “kalau Raffi menangis tidak?”. “Gak dong, Raffi kan pintar.” Katanya sesumbar sambil memasang muka bangga. Hehe. . . Ajaib memang yang namanya anak-anak.

Maka jadilah hari Kamis itu jadi pagi paling narsis. Ini dia pose Raffi yang begitu semangat untuk sekolah:

raffi-baju-seragam-2.jpg
Kalau hari Senin baju seragamnya pakai rompi seperti ini. Kerren ya??

raffi-baju-seragam.jpg
Sangar! Peci putihnya juga keren

raffi-sekolah-3.jpg
Kalau hari Kamis pakai baju batik khas Kalimantan Selatan, namanya Kain Sasirangan.

raffi-sekolah.jpg
Ayo berangkat!!

raffi-sekolah-2.jpg
Lets go!

di-sekolah.jpg
Waktu berbaris ada banyak lagu dan gerakannya. Satu yang saya ingat: . . .anak-anak senang, ibu guru senang, mama papa juga ikut senang. . . Kaki dihentak-hentak, pinggul digoyang-goyang sungguh senang!

Yang ini Fikri sudah kelas 5 tahun ini, tambah pintar dan tambah guanteng jugak!
fikri-bungas.jpg
“Terima kasih ya kakak!”

19 thoughts on “RAFFI’s FIRST DAY SCHOOL

  1. Wew… Keren ni Rafi, very2 cool. Bentar lagi pasti dah berani godain cewek2. Haha…

    Ayo Rafi, jangan kalah ama om John. 😀

    Like

  2. Assalamualaikum …

    Raffi tulak sekolah pakai sepeda, mamanya harus maumpati dibelakang sambil bukah2 jd kw sekalian program pangurusan awak! hehe….
    Semangat Raffi & mamanya!!!

    Like

  3. @eanreana,

    wa alaikumsalam.
    Eeaaa. . . Satu kerja dua gawi ya luku.
    Yg ada malah manggah mukuh mamax. Wkwkwk. . . .

    Like

  4. Maaf lahir batin jg
    Wah sampe kebawa suasana,sebab sya jg lg ngalamin nih,bukan masuk tk.tp smu
    setelah khatam kayak gasingan kmaren cari skolahan.skrng hebohnya gak kalah dg crita diatas.
    bahkan bpknya suka jeles trus caper2 gitu.
    yg minta cariin kaos kaki yg tipislah.celdam yg dah sy musiumkan pun minta dicariin..ha ha ha,bahkan smakin merajalela,
    yg tdnya cuma handuk bekas mandi yg beterbangan,kini tambah ada kanebo.baju yg gak jd dipake,
    leganya klo dah penuhi jd tukang ojek anak.dan suami dah brangkt kesawah,
    yah pokoknya gak beda jauh ma cerita diatas..

    Like

  5. @riniwp,

    xixi. . . Kalo masuk sekolah menengah emang lbh rempong lg ya mbak ya. Apalg mesti nyiapin tetek bengek masa orientasi. Moga aman damai dah MOSnya.

    Kykx emah udah jd bgn ibu2 kyk kt ya mbak urusan rempongx thn ajrn bru spt ini.

    Like

  6. @Djacka Artub,

    GAK. Anak sy gak naik motor sendiri lah, sama sy dong dianterin.

    Gak boleh bw motor sblm 17 thn. Disini udah byk korban kecelakaan krn anak2/remaja yg brani naik motor sndiri.

    Like

  7. Gak kerasa, rafi udah bertambah besar dan kini udah mulai sekolah, jadi anak yang baik ya nak… Giat belajar dan sering mengaji

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s