REMAJA DAN SEPEDA MOTOR

Ternyata begini ya kelamaan gak posting, otak sudah nyaris hijrah ke dengkul, jempol juga udah tumpul, terlalu terlena dengan rutinitas hidup memang membahayakan pemirsa.

Gak ada yang spesial kali ini meski saya sudah lama gak hadir ngeblog, tulisan saya masih seputar curhatan standar dan keresahan khas ibu-ibu, semoga masih ada pembaca budiman yang sudi menengok di mari.

Jadi ceritanya saya sedang jadi ibu-ibu yang spesilaisasinya cemas melulu ini melihat kelakuan anak-anak muda jaman sekarang. Setelah kemarin-kemarin anak-anak pada nagih gadget berlayar sentuh, sekarang sudah mulai sesumbar minta tunggangan kuda besi, iyah pemirsa, para abege super labil itu ngotot mau belajar naek motor. Gak kira-kira, yang nagih mah bocah SD yang buang ingus aja masih kagak bener.

Jadi ibu di era kekinian mah kudu banyak sabar (dan banyak duit juga) mestinya ya. Fenomena beginian juga ditambah parah ama tayangan sinetron yang lagi naek daun yang temanya tentang anak sekolahan yang kerjanya balapan trek-trekan pake motor guede itu, yang meski sudah ditegur komisi penyiaran tetap gak mempan. Ajibbbbbbb…..

Di daerah saya sudah banyak remaja yang jadi korban motornya sendiri, malah ada yang sampai hilang nyawa karena balapan sama temannya, orangnya baru kelas satu SMP, baru lulus SD tahun lalu, koit dengan kepala pecah dan rusuk hancur. Trus tempo hari, ada dua bocah yang dari penampakannya saya yakin banget masih sekolah dasar, jatuh saat mengendarai motor matic dan serta merta menabrak warung nasi di tepi jalan. Untungnya gak makan korban jiwa, tapi setelah itu heboh semua, mereka menangis, mewek cengeng pemirsa karena shock berat, gemetar, gugup plus takut banget akibat insiden itu. Sukses membuat ibunya harus ganti rugi dan ngomel-ngomel juga sepanjang perjalanan. Ckckck…..

Nah lu, kalo sudah ginikan yang salah siapa? Makanya pak polisi itu emang benar tentang peraturan mengendarai motor dan memiliki SIM haruslah usia 17 tahun, secara anak remaja di bawah usia itu memang belum matang, belum siap fisik dan mentalnya dalam mengendarai motor, plusssss menanggung resikonya kalo terjadi sesuatu yang tak diinginkan.

Yuk, para bunda, ayah, jangan keburu senang (kalo gak bisa dibilang bangga) dulu kalo anak remajanya sudah berani menggeber motor sendiri dan dengan enaknya pergi ke sekolah mengendarainya. Resikonya sangat besar pak, bu!

Anak-anak, dan adek-adek, sayangi dan jaga diri kalian, karena yang akan menanggung akibatnya bukan hanya diri sendiri saja tapi orang lain juga. Karena itulah saya sangat mendukung rencana pemerintah daerah dan dinas pendidikan Banjarmasin yang akan melarang penggunaan motor bagi anak SMP/SMA sederajat yang belum memiliki SIM. Itu sebuah langkah bagus yang sangat tepat untuk setidaknya mengurangi angka kecelakaan lalu lintas di kalangan remaja, semoga bisa terrealisasi secepatnya dan konsisten penerapannya.

Advertisements

16 thoughts on “REMAJA DAN SEPEDA MOTOR

  1. Assalamualaikum …

    Kehidupan ini memang slalu punya 2 sisi.
    Aku punya keponakan yg masih SMP & sudah bisa naik motor. Yg pertama dikuatirkan tentu saja kena tilang polisi karena belum punya SIM, meski bisa dibilang dia sudah mahir menggunakannya. Karena jauhnya jarak antara rumah & sekolahnya maka motor sangat diperlukan sebagai transportasi, krn ortunya ga mungkin mengantarnya krn bekerja. Memang sih pernah merengek minta dibelikan motor yg bagus, tapi dia tak menolak meski hanya bisa memakai motor butut milik abahnya.
    Jadi kurasa yg membahayakan adlh naik motor dg ugal-ugalan cuma buat gaya-gayaan!

    Oh ya! Aku juga punya teman yg anaknya baru duduk kelas 3 SD merengek minta dibelikan moge gara2 melihat sinetron tentang motor tsb! Katanya pengen jadi seperti pemeran utama di sinetron tsb!

    Like

  2. @eanreana,

    Wa alaikum salam.

    Itulah, kebanyakan yang terjadi, lbh sering buat gaya2an dan ugal2an juga. Untunglah kalo yg sadar dan tertib juga0, dilematis memang mengingat motor sdh jd kebutuhan harian yg menunjang segala aktivitas hidup.

    Itulah yg sering tjd di daerahq sekarang, pake yg matic aja kakix baru nyampe, eeee malah minta moge.

    Like

  3. Itulah salah 1 penyebab kenapa angka kecelakaan di negara ini tinggi. Naik motor padahal gk punya SIM, punya tapi tembakan alias nyogok dll.

    Amburadul…

    Like

  4. Anak2 memang cenderung mengikuti apa yg didengar dan dilihat. Ya, meskipun saya belum menikah, tapi posisi saya yg sebagai pendidik jg sangat resah dg sinetron itu. Kalo anak2 SD ke atas pengen naik motor. Kalo murid saya main pukul2an katanya kayak di sinetron itu. Duh iyung. Bahkan setiap pagi saya ngelihat anak SD seliweran naik motor. Di jalanan pun sudah banyak. Kadanh itu jg krn org tuanya yg memberikan akses. Katanya biar kalo kemana2 nggk usah nganter. Waladalah…kalo ada apa2 baru ngomel, nyalahin sana sini. Ya, semoga anak2 Indonesia moralnya bisa terselamatkan πŸ™‚

    Like

  5. Salam gan.
    Mmm.. benar juga ya, memang bahaya anak-anak mengendarai kendaraan bermotor. Saya juga mendukung pemerintah yang melarang anak di usia du bawah 17 tahun berkendara motor, dan juga belum punya sim.. πŸ™‚

    Like

  6. Gara2 lama nggak ngeblog, otakku juga mulai pindah ke jempol kaki nih, mbak.. hahaha

    Soal anak2 usia dini yang ugal2an naik motor, di tempat saya juga banyak banget. Dan mayoritas cara berkendaranya suka main serobot tanpa haluan. Itulah yg sangat disayangkan.
    Mungkin benar juga ya. Mereka terinspirasi dari apa yang mereka lihat dari tayangan2 televisi yg tidak mendidik itu.

    Miris..

    Like

  7. terus terang aja saya malah cemas sama ibu2 dan sepeda motor di jlnan, suka nge sein kiri belok kanan kadang lampu sein nggk di matiin.. ngerilah klo emak2 bawa motor

    Like

  8. hmmz, emang iya sih, sinetron2 di tv sangat berpengaruh besar terhadap pertumbuhan anak-anak muda. Dan sebagai calon ayah πŸ˜€ aku ngk mau nanti anakku jadi korban. :v

    Like

  9. bu, kalo rumah deket okelah, tapi kasian juga tuh yang rumahnya jauh harus dari desa kekota buat ke sekolah, kan kalo make sepeda agak lambat donk. Kadang apa yang kita lakukan tidak dijamin benar. Tapi pernah juga sih didaerah saya sini ada trek-trek yang meresah warga, tapi akhirnya dapat dihapus dengan inisiatif warga yang melaporkan hal tersebut ke polisi kelurahan.

    Like

  10. @Mirjan,

    Iya juga siy. … dilematis memang. Semoga ada solusi terbaik saja ke depannya. Tahun depan nanti anak sy juga mau masuk SMP, bingung juga jadinya masalah transport.

    Like

  11. @Arif Mungafan,

    Stop aja deh nonton sinetron, banyak negatifnya.

    Semoga sehat dan bahagia selalu sekeluarga ya, dan semoga si kecil nanti lhr selamat.

    Like

  12. yah sinetron si boboiboy itu juga berkontribusi dlm hal ini, secara abg kan labil sukanya niru2 idola, nah di sinetron itu isinya cinta kalo gak cinta berantem kalo gak berantem ea balapan. Duhh, sangat gak cocok dikonsumsi anak2..

    Like

  13. Ternyata begini ya kelamaan gak posting, otak sudah nyaris hijrah ke dengkul, jempol juga udah tumpul, terlalu terlena dengan rutinitas hidup memang membahayakan pemirsa.
    wkwkwkwk….. πŸ˜€

    emang nya otaknya bisa jalan kedengkul… wkwkwk

    Di daerah saya sudah banyak remaja yang jadi korban motornya sendiri, malah ada yang sampai hilang nyawa karena balapan sama temannya, orangnya baru kelas satu SMP, baru lulus SD tahun lalu, koit dengan kepala pecah dan rusuk hancur. Trus tempo hari, ada dua bocah yang dari penampakannya saya yakin banget masih sekolah dasar, jatuh saat mengendarai motor matic dan serta merta menabrak warung nasi di tepi jalan. Untungnya gak makan korban jiwa, tapi setelah itu heboh semua, mereka menangis, mewek cengeng pemirsa karena shock berat, gemetar, gugup plus takut banget akibat insiden itu. Sukses membuat ibunya harus ganti rugi dan ngomel-ngomel juga sepanjang perjalanan. Ckckck…..
    #ngeri bacanya euy

    Nah lu, kalo sudah ginikan yang siapa??

    ya salah yang ngasih montor yaa… πŸ™‚

    Like

  14. dimana2 sudah begitu. dibawah umur gayanya seperti pembalap
    akibatnya ya begitu gan

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s