MERAJUT LAGI

Di tengah kesibukan dunia maya dan pindahan ke blog baru dengan penyesuaian super ribet karena harus ngeblog di WordPress cuma pake ponsel, saya tetap sadar bahwa dunia nyata tetaplah prioritas utama. Karena itulah sekarang saya semakin intens menyalurkan hobi lama saya selain membaca atau menulis, yaitu merajut.


    Ya, beberapa bulan ini saya tengah konsen merajut, sebuah hobi lama yang baru sekarang bisa lagi melakoninya. Kali ini bukan sekedar untuk koleksi pribadi, saya juga membuatkan pesanan orang-orang di sekitar saya. Lumayan, alhamdulillah, dapat memperoleh rupiah. 


    Berikut ada beberapa gambar hasil olah tangan saya;


    Ini tas rajut Hello Kitty untuk anak tetangga yang kembar dua, tapi kakaknya mau juga, jadinya tiga buah tas.


    Kalo ini dompet buat seorang teman sesama ibu-ibu di sekolah TK anak saya. Cute ya, kaya roti lapis gitu penampakannya.


    Yang dua itu adalah model stroberi dan nanas dengan variasi yang agak ngawur, tapi tetap cantik kan… Sebenarnya ada yang warna merah terang versis stroberi yang besar, tapi lupa foto dan udah diambil sama yang punya.


    Nah, kalo ransel rajut anak gajah yang lucu ini adalah milik keponakan saya yang tahun depan nanti mau masuk PAUD. Ini perdana loh saya bikin tas rajutan ransel, biasanya yang selempang atau dompet aja. Unyu yaaaa….


    Ini dia buah nanasnya, tapi isinya bukan daging buah melainkan uang, karena ini dompet jinjing. Pertama kali belajar crocodile stitch ini dan belum rapih.


    Kalo yang sepasang ini bisa dibilang karya saya yang paling spektakuler dan susah. Karena ukurannya besar dan menghabiskan banyak benang, pakai granny square juga. Tas utama adalah tote bag yang ukurannya jumbo bisa muat mukena dan sajadahnya yang tebal. Tasnya ada anaknya, bentuk dompet yang ada tali pendek, dan tali panjang bisa buat selempang jadi mini bag, ukurannya cukup untuk memuat smartphone dan uang .
    Tas ini juga merupakan proyek terlama saya yang makan waktu hampir setahun, karena sempat stok benang kosong, hilang mood, bosan, hampir putus asa atau terhalang pengerjaan pesanan orang. Fiuhh…. Belum lagi proses pemasangan furing dalamnya supaya bisa tegak berdiri itu, dramanya juga super lebay, kudu dua kali bolak balik ke tukang jahit hanya untuk dibuat kecewa. Akhirnya saya nekat jahit furing plus busa hati itu manual dengan tanagan sendiri, merancang pola seadanya, jahit sebisanya. Untunglah, ada seorang teman yang bisa dan mau berbaik hati memperbaiki jahitan tangan saya dengan jahit mesin. Not bad lah, gak amburadul lagi benang jahitnya.


    Kalau yang empat buah tas di atas bisa dibilang pesanan terlaris abad ini, mulai yang ukurannya agak besar sampai yang bentuk mini bagnya, sampai bosan bikinnya, puyeng juga karena kok orang-orang pada suka warna hitam yang membuat mata perajut cepat lelah dan ngantuk berat. Awalnya cuma bikinin buat mama, tuh yang hitam dengan bunga pink dan merah. Ternyata pada banyak yang suka dan mau juga. Jadilah…. sampai saya sempat sakit dikejar setoran rajutan tas ini.


    Ini versi ukuran mini bagnya, yang merah hati itu saya pakai tiap hari ke sekolah atau ke pasar, simple, kecil tapi dalamnya bisa muat tiga biji hape loh (uang jutaan juga muat)…​

    Yang ini adalah mata yang tertidur karena sangat mengantuknya mungkin…

    Lumayan banyak juga ya , itu juga ada yang tidak sempat terdokumentasi atau terhapus. Ternyata merajut itu sangat menyenangkan dan gambaran tentang merajut hanya untuk nenek-nenek yang duduk si kursi goyang itu tidak selalu benar. Siapapun bisa merajut dan menjadikannya hobi, bahkan bisa menghasilkan materi.

    So, dari hobi jadi profesi, why not!!

    Advertisements

    6 thoughts on “MERAJUT LAGI

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

    Connecting to %s